jump to navigation

Bangkit Dari Kubur??? Januari 20, 2009

Posted by ramadhanchan in Aku dan Hembusan Angin.
1 comment so far

Hahahaha… setelah tertidur nyenyak dalam kuburnya, diriku akhirnya bangkit dari kematian (Males nge-blog -red). Yahhh, setelah sekian lama nih blog yang gak penting (Hohohooho…tapi banyak orang nyasar masuk ke ini blog) kutinggalkan, aku coba posting lagi deh, belajar menulis lagi karena cita-citaku adalah menjadi seorang guru bahasa inggris (;p). Walau gak pernah diurus tapi ternyata tiap harinya ada aja yang nyasar ke ini blog, pokona mah gak pernah sampai zero visitor gituh tiap harinya. Oke dokey dah, jadi semangat bikin postingan lain lagi… semangattttt!

Aku Menangis Bersama Rumput Juli 23, 2008

Posted by ramadhanchan in Aku dan Hembusan Angin.
Tags: , , , , ,
4 comments

Aku menangis bersama rumput
Kelahiranku ditandai butiran embun
Serta gerimis yang memandikanku
Kemudian angin yang mengasuhku di balik gunung
Agar berbicara atas nama kesunyian

Bersama itik aku menghitung hari-hari
Bersama batu menghayati dingin dan kediaman
Langkahku melata seperti keong
Suaraku merindukan cakrawala
Menyeru langit yang biru

Aku minum dari getah waktu
Mendung menimbunku agar bermimpi
Udara mengajariku membaca
Aku paham buku musim dan cuaca
Bahasaku sungai yang mengalir ke muara

Bersama lumut aku samadi
Bersama riak air menari-nari
Sujudku matahari yang tersungkur
Kekhusyukanku bulan yang membumbung
Menggapai puncak diri

1987

Acep ZamZam Noor

Ngebuuutttt!!! Juni 27, 2008

Posted by ramadhanchan in Aku dan Hembusan Angin.
Tags: , ,
2 comments

Buat kalian yang sering naek atau malah doyan naek motor, pastinya pernah sekali-sekali ngebutttttt… (atau malah tiap hari!) wuihhhh, salip menyalip diantara motor-motor dan mobil. Rasanya kan buangga banget waktu nyalip motor-motor orang laen walau dengan resiko kalo gak konsen dan kurang sigap mengendalikan motor bisa-bisa nabrak .

Belakangan ini entah kenapa saya doyan banget ngebut, dan yang bikin anehnya, saya justru lebih doyan ngebut disaat jalanan lagi rame atau mungkin macet (Kesannya lebih gimana gitu!), di jalanan yang sepi justru saya lebih biasa-biasa aja ngejalaninya. Mobil, motor, truk dan sebagainya saya libas sampai tuntas…huahahahahaha. Walau begitu bukan tanpa resiko lho, pernah tuh hampir nabrak mobil gara-gara gak konsen. So, konsentrasi sepenuhnya kalo lagi ngebut okeyyy, berdoa semoga Yang diatas sana ngasih umur panjang ama kita.

Belum pernah kepikir dalam benak saya buat ngebut-ngebutan dijalan… (Halah…ada apa ini?). Bagaimana tidak, saya bisa naek motor baru bisa setahun belakangan ini aja, sebelum-sebelumnya saya adalah sosok remaja pria yang fobia banget ama ngemudiin motor (Mungkin ada yang tertawa dengan pengakuan saya ini …), pokoknya naek motor tuh ….sumpahhhhh ngeri banget, anjritttttt gak mau tuh walo dikasih berjuta-juta juga buat ngemudiin motor. Sejarahnya ampe gitu gimana sih? aha, kan kuceritakan secara ringkas aja deh…

Saya mang telat banget kenalan ma yang namanya motor (Maksudnya belajar naek motor gituh!), bisanya cuma dibonceng doang…hahahahaha. Waktu temen-temen cewe di perumahan saya dah pada bisa naek motor….yaiksss syok juga, anjrit gua aja belom bisa napa mereka bisa. Keinginan buat belajar saya tahan karena gua takut banget buat belajarnya, takut ketahuan jatoh waktu belajar, malu banget tuhhh… Akhirnya gua dapet kesempetan belajar naek motor juga, tapi inilah yang menjadi awal fobia saya. Gara-gara waktu ngemudiin gak bener hingga jatoh, saya dimarahin abis2an ma bapak. Intinya gara-gara itu gua males banget kalo ngemudiin motor… takut jatoh terus diketawain, takut jatoh terus dimarahin, takut nabrak orang lain, takut ditabrak kalo pergi ke jalan raya, pokoknya kalo mo ngemudiin motor tuh takut buanyak banget yang ada di benak saya. Bahkan adik saya yang bedanya cuma 2 tahun dari saya, lebih dahulu mahir. Jadinya kalo perlu sesuatu yang membutuhkan motor ato ibu minta dianter kemana gitu, adik sayalah yang disuruh! Akibatnya saya merasa jadi orang yang paling hina, merasa tolol banget, bego bin dudul, saya kakaknya, anak sulung pula tapi kok gak dikasih kepercayaan buat disuruh, tambah sakit hati aja ma motor. Fobia ini terus melekat sampai saya lulus dari SMA.

Saat mau kuliah, saya dibelikan motor oleh orangtua… maklum kampus jauhnya sekitar 27 kilometer dari rumah (jauh juga yak…), perasaan saat itu antara seneng dan takut. Waduh, gimana nih, jangankan ke jalan raya, naek motor ajah masih goyang kesana kemari. Stress juga mikirinnya… tapi saya coba nekat untuk mau belajar, terserah apa yang terjadi. Dibantu ama paman saya, saya pergi ke lapangan datar buat ngelancarin naek motor (Asal tau aja, satu2nya cowok (18 taun pula!) yang gi belajar naek motor cuma saya doang, sisanya cewek-cewek yang masih imut-imut, malu? …enggak tuh (Dah diniatin buat bisa, apapun yang terjadi). Dengan perjuangan sampe berdarah-darah, terkoyak, teraniaya… (Halah kayak di sinetron), saya bisa juga naek motor dengan cukup lancar walo masih belum berani banget buat ngendarain ke jalan raya. Tapi… segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam, hari pertama saya kuliah ke kampus dengan naek motor berjalan dengan sukses walau sempet keluar keringat dingin juga… Hip hip huraaaa

Sekarang tuh motor jadi pacar saya huahahahahaha… dan naek motor jadi hal yang super menyenangkan buat saya, bahkan saya jadi doyan ngebut juga, asik berat. Waktu saya naek motor, sering saya tersenyum simpul saat mengingat dulu. Manis, asam, kecut, pahit….

Awalku untuk berbagi dengan dunia… Juni 16, 2008

Posted by ramadhanchan in Aku dan Hembusan Angin.
Tags:
add a comment

Akhirnya nih wordpress jadi juga… seribu harapan dan keinginan muncul. Tentunya sebuah keinginan dan harapan yang positif. Saya ingin berbagi cerita, mulai dari derai tawa sampai tangis air mata, dari mesin pencari Google (nih nenek moyang saya…!) sampai sistem operasi Linux Ubuntu, dari perairan laut Mati sampai puncak Everest… yeahhhh… world is really complicated and sophisticated.

Sudilah untuk menerimaku di dunia¬† yang luas ini, ajarilah aku melihat dunia agar aku tak tersesat karenanya… maka aku akan mengajarimu memakai mesin pencari Google… (Gak gak gak…)