jump to navigation

Ngebuuutttt!!! Juni 27, 2008

Posted by ramadhanchan in Aku dan Hembusan Angin.
Tags: , ,
trackback

Buat kalian yang sering naek atau malah doyan naek motor, pastinya pernah sekali-sekali ngebutttttt… (atau malah tiap hari!) wuihhhh, salip menyalip diantara motor-motor dan mobil. Rasanya kan buangga banget waktu nyalip motor-motor orang laen walau dengan resiko kalo gak konsen dan kurang sigap mengendalikan motor bisa-bisa nabrak .

Belakangan ini entah kenapa saya doyan banget ngebut, dan yang bikin anehnya, saya justru lebih doyan ngebut disaat jalanan lagi rame atau mungkin macet (Kesannya lebih gimana gitu!), di jalanan yang sepi justru saya lebih biasa-biasa aja ngejalaninya. Mobil, motor, truk dan sebagainya saya libas sampai tuntas…huahahahahaha. Walau begitu bukan tanpa resiko lho, pernah tuh hampir nabrak mobil gara-gara gak konsen. So, konsentrasi sepenuhnya kalo lagi ngebut okeyyy, berdoa semoga Yang diatas sana ngasih umur panjang ama kita.

Belum pernah kepikir dalam benak saya buat ngebut-ngebutan dijalan… (Halah…ada apa ini?). Bagaimana tidak, saya bisa naek motor baru bisa setahun belakangan ini aja, sebelum-sebelumnya saya adalah sosok remaja pria yang fobia banget ama ngemudiin motor (Mungkin ada yang tertawa dengan pengakuan saya ini …), pokoknya naek motor tuh ….sumpahhhhh ngeri banget, anjritttttt gak mau tuh walo dikasih berjuta-juta juga buat ngemudiin motor. Sejarahnya ampe gitu gimana sih? aha, kan kuceritakan secara ringkas aja deh…

Saya mang telat banget kenalan ma yang namanya motor (Maksudnya belajar naek motor gituh!), bisanya cuma dibonceng doang…hahahahaha. Waktu temen-temen cewe di perumahan saya dah pada bisa naek motor….yaiksss syok juga, anjrit gua aja belom bisa napa mereka bisa. Keinginan buat belajar saya tahan karena gua takut banget buat belajarnya, takut ketahuan jatoh waktu belajar, malu banget tuhhh… Akhirnya gua dapet kesempetan belajar naek motor juga, tapi inilah yang menjadi awal fobia saya. Gara-gara waktu ngemudiin gak bener hingga jatoh, saya dimarahin abis2an ma bapak. Intinya gara-gara itu gua males banget kalo ngemudiin motor… takut jatoh terus diketawain, takut jatoh terus dimarahin, takut nabrak orang lain, takut ditabrak kalo pergi ke jalan raya, pokoknya kalo mo ngemudiin motor tuh takut buanyak banget yang ada di benak saya. Bahkan adik saya yang bedanya cuma 2 tahun dari saya, lebih dahulu mahir. Jadinya kalo perlu sesuatu yang membutuhkan motor ato ibu minta dianter kemana gitu, adik sayalah yang disuruh! Akibatnya saya merasa jadi orang yang paling hina, merasa tolol banget, bego bin dudul, saya kakaknya, anak sulung pula tapi kok gak dikasih kepercayaan buat disuruh, tambah sakit hati aja ma motor. Fobia ini terus melekat sampai saya lulus dari SMA.

Saat mau kuliah, saya dibelikan motor oleh orangtua… maklum kampus jauhnya sekitar 27 kilometer dari rumah (jauh juga yak…), perasaan saat itu antara seneng dan takut. Waduh, gimana nih, jangankan ke jalan raya, naek motor ajah masih goyang kesana kemari. Stress juga mikirinnya… tapi saya coba nekat untuk mau belajar, terserah apa yang terjadi. Dibantu ama paman saya, saya pergi ke lapangan datar buat ngelancarin naek motor (Asal tau aja, satu2nya cowok (18 taun pula!) yang gi belajar naek motor cuma saya doang, sisanya cewek-cewek yang masih imut-imut, malu? …enggak tuh (Dah diniatin buat bisa, apapun yang terjadi). Dengan perjuangan sampe berdarah-darah, terkoyak, teraniaya… (Halah kayak di sinetron), saya bisa juga naek motor dengan cukup lancar walo masih belum berani banget buat ngendarain ke jalan raya. Tapi… segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam, hari pertama saya kuliah ke kampus dengan naek motor berjalan dengan sukses walau sempet keluar keringat dingin juga… Hip hip huraaaa

Sekarang tuh motor jadi pacar saya huahahahahaha… dan naek motor jadi hal yang super menyenangkan buat saya, bahkan saya jadi doyan ngebut juga, asik berat. Waktu saya naek motor, sering saya tersenyum simpul saat mengingat dulu. Manis, asam, kecut, pahit….

Komentar»

1. buriza de kanyon - Juli 11, 2008

boleh komen tidak?

2. Rully - Agustus 19, 2009

sy suka banget dit ceritanya…gak nayngka dulu pas lagi imutnya kamu ngerasa teraniaya, apalagi sekarang.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: